Agama, Doa  

Tahiyat Awal: Doa, Posisi Tanga Dan Kaki Ketika Duduk

Doa Mandi Haid, Hadits, dan Cara Melakukannya

Tahiyat awal adalah gerakan sholat di akhir rakaat kedua. Gerakan tahiyat (tasyahud) awal ini termasuk sunnah ab’adh, yaitu sunnah yang wajib dilakukan. Apabila terlupa maka harus melakukan sujud sahwi (gerakan sujud dua kali setelah tahiyat akhir dan sebelum salam).

Untuk dapat menunaikan sholat dengan benar, setiap Muslim/ah wajib mengetahui rukunnya, yaitu rukun fi’li (perbuatan) dan rukun qauli (ucapan). Contoh rukun qauli yaitu bacaan takbiratul ihram, Surat al-Fatihah, bacaan tasyahud awal, sholawat Nabi pada tasyahud akhir, dan salam.

5 Gerakan Tahiyat Awal Yang Harus Ditunaikan, Jika Terlupa, Lakukan Sujud Sahwi

Tasyahud awal dilakukan setelah sujud terakhir rakaat kedua salat, pada sholat dengan jumlah rakaat lebih dari dua. Berikut tata cara melakukannya:

1. Duduk Iftirasy

Duduk iftirasy adalah posisi duduk dengan menegakkan telapak kaki kanan, membentangkan kaki kiri. Telapak kaki kiri dijadikan tumpuan tubuh (diduduki sehingga posisi pantat kiri tidak menyentuh lantai). Posisi ini berdasarkan hadits Waaโ€™il bin Hujr RA,

ุฑูŽุฃูŽูŠู’ุชู ุฑูŽุณููˆู’ู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ุญููŠู’ู†ูŽ ุฌูŽู„ูŽุณูŽ ูููŠู’ ุงู„ุตู‘ูŽู„ุงูŽุฉู ุงูู’ุชูŽุฑูŽุดูŽ ุฑูุฌู’ู„ูŽู‡ู ุงู’ู„ูŠูุณู’ุฑูŽู‰ ูˆูŽู†ูŽุตูŽุจูŽ ุฑูุฌู’ู„ูŽู‡ู ุงู’ู„ูŠูู…ู’ู†ูŽู‰.

Artinya:

โ€œAku melihat Rasulullah shallallahu โ€˜alaihi wa sallam ketika duduk dalam shalat, beliau duduk iftirosy dengan menghamparkan kaki kirinya dan menegakkan kaki kanannya.โ€

2. Posisi Tangan

Posisi tangan adalah cara meletakkan telapak tangan ketika duduk tasyahud awal. Letakkan telapak tangan membentang masing-masing di atas paha (ujung) atau lututnya, sementara posisi siku sejajar dan diletakkan di atas paha. Seperti yang diriwayatkan Abdullah bin Umar RA,

ูƒุงู† ุฅุฐุง ุฌู„ูŽุณ ููŠ ุงู„ุตู„ุงุฉูุŒ ูˆุถูŽุน ูƒูู‘ูŽู‡ ุงู„ูŠูู…ู†ู‰ ุนู„ู‰ ูุฎูุฐูู‡ ุงู„ูŠูู…ู†ู‰. ูˆู‚ุจูŽุถ ุฃุตุงุจุนูŽู‡ ูƒู„ู‘ูŽู‡ุง. ูˆุฃุดุงุฑ ุจุฅุตุจูŽุนูู‡ ุงู„ุชูŠ ุชู„ูŠ ุงู„ุฅุจู‡ุงู…ูŽ. ูˆูˆุถูŽุน ูƒูู‘ูŽู‡ ุงู„ูŠูุณุฑู‰ ุนู„ู‰ ูุฎูุฐูู‡ ุงู„ูŠูุณุฑู‰

Baca Juga:  Jadwal Imsakiyah di Kotawaringin Timur Hari Ini - Info Ramadhan Bimasislam Kemenag

Artinya:

โ€œJika Nabi Shallallahu โ€™alaihi Wa sallam duduk (tasyahud), beliau meletakkan telapak tangan kanannya di atas pahanya yang kanan. Kemudian menggenggam semua jari tangan kanannya, kemudian berisyarat (menunjuk) dengan jari yang ada di sebelah jari jempol (jari telunjuk). Dan beliau meletakkan tangan kirinya di atas paha kiri.โ€

3. Bacaan Tasyahud Awal

Bacaan tasyahud awal adalah salah satu rukun qauli yang wajib dilakukan, meski tidak termasuk dalam rukun sholat.

ุงู„ุชู‘ูŽุญููŠู‘ูŽุงุชู ุงู„ู’ู…ูุจูŽุงุฑูŽูƒูŽุงุชู ุงู„ุตู‘ูŽู„ูŽูˆูŽุงุชู ุงู„ุทู‘ูŽูŠู‘ูุจูŽุงุชู ู„ูู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ุณู‘ูŽู„ูŽุงู…ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ูƒ ุฃูŽูŠู‘ูู‡ูŽุง ุงู„ู†ู‘ูŽุจููŠู‘ู ูˆูŽุฑูŽุญู’ู…ูŽุฉู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุจูŽุฑูŽูƒูŽุงุชูู‡ู ุงู„ุณู‘ูŽู„ูŽุงู…ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู†ูŽุง ูˆูŽุนูŽู„ูŽู‰ ุนูุจูŽุงุฏู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุงู„ุตู‘ูŽุงู„ูุญููŠู†ูŽ

Attahiyyaatul mubaarakaatush shalawaatuth thoyyibaatulillaah. Assalaamu’alaika ayyuhan nabiyyu warahmatullaahi wabarakaatuh, Assalaamu’alaina wa’alaa ibaadillaahishaalihiin.

Artinya:

“Segala kehormatan, dan keberkahan, kebahagiaan dan kebaikan itu punya Allah. Keselamatan atas Nabi Muhammad, juga rahmat dan berkahnya. Keselamatan dicurahkan kepada kami dan atas seluruh hamba Allah yang sholeh.”

4. Membaca Syahadat

Membaca syahadat adalah rukun qauli selanjutnya setelah membaca tasyahud awal di atas. Genggam jemari tangan kanan, tapi biarkan telunjuk tegak dan ucapkan,

ุฃูŽุดู’ู‡ูŽุฏู ุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ุฅู„ูŽู‡ูŽ ุฅู„ู‘ูŽุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุฃูŽุดู’ู‡ูŽุฏู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏู‹ุง ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู

Asyhaduallaa ilaaha illallaah, wa asyhadu anna Muhammad Rasuulullaah.

Artinya:

“Aku bersaksi tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah. Dan aku bersaksi bahwa Nabi Muhammad adalah utusan Allah.”

5. Melakukan Rakaat Ketiga

Melakukan rakaat ketiga adalah kembali berdiri dengan mengucapkan takbir lalu membaca Surat Al Fatihah. Selanjutnya kembali melakukan gerakan seperti pada rakaat sebelumnya.

Apabila gerakan tasyahud awal terlupa, maka wajib melakukan sujud sahwi setelah tasyahud akhir atau setelah salam. Ucapkan takbir (dalam posisi duduk) lalu sujud. Letakkan dahi, hidung, juga kedua telapak tangan kanan dan kiri di samping kepala (sejajar dengan bahu), menempel pada sajadah.

Baca Juga:  Doa Sholat Dhuha: Pengertian, Manfaat dan Bacaan

Angkat lengan agar tidak menempel ke sajadah, buka lengan atas, jauhkan dari badan, dan luruskan punggung. Selanjutnya tekuk dan tempelkan lutut ke sajadah, jauhkan paha dari perut, rapatkan tumit, lalu tekuk jari-jari kaki ke arah kiblat.

Setelah itu baca doa sujud seperti biasa,

ุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽ ุฑูŽุจู‘ููŠูŽ ุงู„ู’ุฃูŽุนู’ู„ูŽู‰ ูˆูŽุจูุญูŽู…ู’ุฏูู‡ู

Subhana rabbiyal a’la wabihamdihย 

Artinya:

Maha Suci Rabb-ku Yang Maha Tinggi, dan memujilah aku kepada-Nya.

Ucapkan takbir dan kembali sujud, lalu akhiri dengan salam. Tata cara sujud sahwi ini diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Muslim, dan Abu Hurairah dalam hadits berikut:

โ€œBeliau (Nabi) shalat dua rakaat kemudian memberi salam kemudian bertakbir lalu sujud seperti sujud biasa atau lebih lama. Kemudian beliau mengangkat kepalanya lalu bertakbir kemudian meletakkan kepalanya lalu bertakbir lalu sujud seperti sujudnya yang biasa atau lebih panjang. Kemudian beliau mengangkat kepalanya dan bertakbir.โ€ (HR.Imam Bukhari, Muslim dan Abu Hurairah).

Sementara untuk bacaan sujud sahwi, beberapa doa sering diucapkan dan diajarkan, namun tidak ada dalil atau hadits yang shahih. Oleh karena itu, sebaiknya tetap membaca bacaan sujud ketika sholat fardhu seperti di atas.

Selain terlupanya gerakan tasyahud awal seperti pembahasan sebelumnya, sujud sahwi wajib dilakukan jika melakukan beberapa hal lainnya. Contohnya, lupa jumlah rakaat sholat, maka ambil rakaat paling sedikit, selesaikan sholat, lalu tunaikan sujud sahwi.

Begitu pula apabila merasa rakaat yang dikerjakan kurang atau bahkan berlebih dari yang seharusnya. Setelah ingat, maka selesaikan sholat terlebih dahulu, baru lakukan sujud sahwi. Apabila ingatnya setelah selesai sholat (selesai mengucapkan salam), maka langsung takbir (dalam keadaan duduk) dan tunaikan sujud sahwi.

Gerakan ini dinamakan sujud sahwi, dimana kata sahwi sendiri artinya lupa, maka sujud ini dilakukan ketika lupa gerakan sholat. Oleh karena itu ditunaikanย  sujud sahwi untuk menutup kekurangan tersebut.

Baca Juga:  Jadwal Imsakiyah di Probolinggo Hari Ini - Info Ramadhan Bimasislam Kemenag

Akhir Kata

Tahiyat awal adalah gerakan sholat setelah sujud kedua pada rakaat kedua, lalu duduk iftirasy dan membaca doa tasyahud. Setelah itu kembali berdiri dan melakukan rakaat sholat berikutnya.

 

 

 

Sumber Referensi

https://m.merdeka.com/trending/bacaan-tahiyat-awal-dan-akhir-lengkap-dengan-cara-arti-hingga-tujuan-sholat-kln.html

https://www.cnnindonesia.com/gaya-hidup/20220524153205-289-800602/beda-bacaan-tahiyat-awal-dan-akhir-salat-sesuai-tuntunan-rasul

https://www.orami.co.id/magazine/duduk-tawarruk-dan-iftirasy

https://islam.nu.or.id/shalat/fiqih-shalat-belum-tahiyat-awal-tapi-terlanjur-berdiri-bagaimana-hukumnya-yTuhX

https://bekalislam.firanda.com/2923-tasyahud-dan-duduk-tasyahud-awal.html

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *